Freeware, Shareware, Free Software dan Adware

>>> Kumpulan Ebook di bawah ini sangat penting untuk anda ! <<< ebook_repair_laptop

Pada artikel ini kita akan membahas perbedaan antara perangkat lunak bebas atau open source, yang Freeware dan Shareware varian seperti atau Adware. Dan juga belajar untuk membedakan antara konsep Hak Cipta dan Copyleft, serta batasan-batasannya. Sebelum memasuki definisi istilah-istilah ini, kita harus memahami apa saja lisensi perangkat lunak, semua perangkat lunak yang terkait, dan untuk Software License atau apa otorisasi atau izin yang diberikan oleh penulis untuk menggunakan karyanya dengan cara mencetak tetapi memiliki batas dan hak-hak mengenai penggunaannya. Itu adalah, lisensi, misalnya, membatasi wilayah program, dengan periode durasi atau istilah lainnya bahwa penulis memutuskan untuk menyertakan perangkat lunak.

Lisensi asli karya intelektual adalah bentuk perlindungan yang diberikan oleh undang-undang, ada yang meliputi baik yang dipublikasikan maupun data yang belum diterbitkan, dan penulis memberikan hak eksklusif untuk mengotorisasi orang lain untuk menggunakan, memodifikasi dan / atau mendistribusikan kembali karya asli . Pembuat perangkat lunak dapat mengotorisasi atau membatasi penggunaan, modifikasi dan / atau redistribusi pekerjaan yang ditetapkan ke jenis lisensi tertentu. Saat ini sudah ada organisasi bernama Free Software Foundation, atau dari Free Software Foundation, yang memperkenalkan konsep GPL (General Public License) dan menetapkan hak-hak penggunaan Perangkat Lunak Bebas.

Freeware atau perangkat lunak gratis adalah perangkat lunak komputer berhak cipta yang gratis digunakan tanpa batasan waktu, berbeda dari shareware yang mewajibkan penggunanya membayar (misalnya setelah jangka waktu percobaan tertentu atau untuk memperoleh fungsi tambahan). Para pengembang perangkat gratis seringkali membuat perangkat gratis freeware “untuk disumbangkan kepada komunitas”, namun juga tetap ingin mempertahankan hak mereka sebagai pengembang dan memiliki kontrol terhadap pengembangan selanjutnya. Freeware juga didefinisikan sebagai program apapun yang didistribusikan gratis, tanpa biaya tambahan. Sebuah contoh utama adalah suite browser dan mail client dan Mozilla News, juga didistribusikan di bawah GPL (Free Software).

Free Software lebih mengarah kepada bebas penggunaan tetapi tidak harus gratis. Pada kenyataannya, namanya adalah karena bebas untuk mencoba perangkat lunak sumber terbuka (Open Source) dan di sanalah letak inti dari kebebasan: program-program di bawah GPL, sekali diperoleh dapat digunakan, disalin, dimodifikasi dan didistribusikan secara bebas. Jadi free software tidak mengarah kepada gratis pembelian tetapi penggunaan dan distribusi. Begitu keluar dari lisensi kita dapat menemukan berbagai cara untuk mendistribusikan perangkat lunak, termasuk freeware, shareware atau Adware. Klasifikasi ini mempengaruhi cara di mana program dipasarkan, dan independen dari lisensi perangkat lunak mana mereka berasal.

Perbedaan yang nyata antara Free Software dan Freeware. Konflik muncul dalam arti kata free dalam bahasa Inggris, yang berarti keduanya bebas dan gratis. Oleh karena itu, dan seperti yang disebutkan sebelumnya, Free Software tidak perlu bebas, sama seperti Freeware tidak harus gratis.

Shareware juga bebas tetapi lebih dibatasi untuk waktu tertentu. Shareware adalah program terbatas didistribusikan baik sebagai demonstrasi atau versi evaluasi dengan fitur atau fungsi yang terbatas atau dengan menggunakan batas waktu yang ditetapkan (misalnya 30 hari) . Dengan demikian, memberikan pengguna kesempatan untuk menguji produk sebelum membeli dan kemudian membeli versi lengkap dari program. Sebuah contoh yang sangat jelas dari tipe ini adalah perangkat lunak antivirus, perusahaan-perusahaan ini biasanya memudahkan pelepasan produk evaluasi yang hanya berlaku untuk jumlah hari tertentu. Setelah melewati maksimum, program akan berhenti bekerja dan Anda perlu membeli produk jika Anda ingin tetap menggunakannya.

Kita juga dapat menemukan  perangkat lunak bebas sepenuhnya, namun termasuk dalam program periklanan, distribusi jenis ini disebut Adware. Sebuah contoh yang jelas adalah program Messenger dari Microsoft yang memungkinkan penggunaan perangkat lunak bebas dalam pertukaran untuk masuk dengan cara iklan banner atau pop-up.

Memang benar bahwa dengan berjalannya waktu privasi dan keamanan informasi telah diserang oleh program-program ini, karena beberapa dari mereka diinstal program perangkat lunak tambahan (Spyware), yang mengumpulkan informasi yang tersimpan di hard drive pengguna dan saham dengan pihak ketiga, apakah mereka adalah perusahaan iklan atau organisasi lain. Software Kazaa, misalnya, di samping menginstal program utama iklan lainnya dikirim ke komputer Anda berdasarkan preferensi browsing Anda. Oleh karena itu, dianjurkan untuk membaca kontrak dengan End User License Agreement (EULA) yang muncul selama instalasi untuk persetujuan persyaratan penggunaan.


Untuk pembahasan lebih lengkap mengenai artikel di atas, silahkan KLIK DISINI
>>> Kumpulan Ebook di bawah ini sangat penting untuk anda ! <<< ebook-servis-komputer


Tags: , , , , , ,

One Response to Freeware, Shareware, Free Software dan Adware

  1. Pingback: Freeware, Shareware, Free Software, Adware « Go Blog – Just Blog!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


× 7 = twenty eight

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Maaf, mungkin komentar anda di sin telat kami balas, kami anjurkan sebaiknya gabung grup FB kami dibawah ini;
ebook-servis-komputer

cara servis komputer